10 Gua Menakjubkan yang Menarik untuk Dijelajahi

Jauh di bawah tanah terdapat dimensi lain dari keindahan alam yang tak terbatas. Beberapa gua di dunia membanggakan formasi batuan berwarna-warni, sementara yang lain berkilau dengan kristal tembus pandang dan yang lainnya memungkinkan Anda untuk bermalam . Dipenuhi dengan stalagmit dan meneteskan stalaktit, gua dapat terlihat seperti kota kuno yang mistis dengan kepribadiannya masing-masing. Gua-gua megah tersebar di seluruh benua, dan seringkali di tempat yang paling tidak Anda duga akan menemukannya. Ini adalah beberapa gua paling menakjubkan di dunia yang memicu imajinasi dan memohon untuk dijelajahi.

Gua Seruling Buluh – Tiongkok

Kredit: JackSeeds melalui Flickr

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Seruling Merah

Gua Seruling Buluh – Tiongkok

Lihat Penyewaan Airbnb

Gua Seruling Alang-alang mendapatkan namanya dari alang-alang hijau yang tumbuh di luarnya, tempat masyarakat adat membuat suling musik secara tradisional. Anda dapat menemukan formasi batuan, pilar batu, dan stalaktit yang menakjubkan di dalam gua ini, yang terletak sekitar lima kilometer dari pusat kota Guilin. Formasi di dalam gua sepanjang 240 meter ini dibuat lebih spektakuler dengan iluminasi berwarna dan lebih dari 70 prasasti yang ditulis dengan tinta dan diperkirakan berasal dari tahun 792 M. Ikuti tur selama satu jam di sepanjang rute wisata berbentuk U, dan dengarkan cerita dan legenda di balik nama setiap formasi.

Taman Nasional Gua Mammoth – Kentucky, Amerika Serikat

Kredit: MargaretRiver.com melalui Flickr

Tautan Disalin ke Papan Klip

Mammoth-Gua-Taman Nasional

Taman Nasional Gua Mammoth – Kentucky, Amerika Serikat

Lihat Penyewaan Airbnb

Terletak di negara bagian Kentucky dan perjalanan sehari teratas dari Nashville , Taman Nasional Gua Mammoth terbentang seluas 52.830 hektar dan merupakan sistem gua bawah tanah terpanjang di dunia. Sejarah Gua Mammoth berasal dari enam ribu tahun yang lalu, di mana beberapa set peninggalan penduduk asli Amerika telah ditemukan oleh para arkeolog. Meskipun tidak ada yang benar-benar tahu seberapa besar bagian bawah gua, lebih dari 365 mil dari sistem gua lima tingkat telah ditemukan dan dipetakan. Ikuti tur, mulai dari satu hingga enam jam tergantung pada tingkat ketahanan Anda, untuk melihat fitur paling menonjol dari Grand Avenue, Frozen Niagara, dan Fat Man’s Misery.

Gua Es Kungur – Rusia

Kredit: Bigstock.com

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Es Kungur

Gua Es Kungur – Rusia

Lihat Penyewaan Airbnb

Setara dengan piramida Mesir kuno dan Stonehenge Inggris, Gua Es Kungur penuh dengan sejarah, misteri, dan rahasia. Ini paling terkenal dengan formasi esnya, dan legenda mengatakan bahwa jika seorang pengunjung jatuh di sepanjang “Jalan Wanita” di dalam gua, dia akan segera menikah. Anda akan mencapai gua ini di wilayah tenggara Perm Krai, yang berjarak 90 kilometer dari kota Perm. Tur telah beroperasi di dalam gua sejak 1914, dan lebih dari lima juta turis telah mengunjungi situs tersebut. Sebagian besar tur berjalan antara satu dan dua kilometer panjangnya dan berlangsung sekitar 1,5 jam.

Gua Gletser Vatnajokull – Islandia

Kredit: bigstock.com

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Gletser Vatnajokull

Gua Gletser Vatnajokull – Islandia

Lihat Penyewaan Airbnb

Salah satu gletser paling menakjubkan di dunia , Gua Gletser Vatnajokull kadang-kadang disebut Gua Kristal Islandia. Setelah letusan gunung berapi yang mencairkan jutaan galon es dan menciptakan dataran banjir dengan bongkahan es yang sangat besar, bagian dalam gua mulai menyerupai kumpulan permata halus. Terletak sekitar empat jam di sebelah timur Reykjavik, ini adalah gletser terbesar yang terletak di luar daerah kutub. Jika Anda menyukai hiking, fotografi, dan pemandangan yang menakjubkan, ini adalah tujuan yang unik dan dapat diakses untuk ditambahkan ke daftar ember Anda. Baik Anda hanya ingin melihat sekilas dunia gletser atau petualangan yang mendalam dan intens, tur berpemandu tersedia untuk memenuhi semua tingkat keahlian.

Gua Waitomo Glowworm – Selandia Baru

Kredit: Martin Rietze melalui Flickr

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Waitomo Glowworm

Gua Waitomo Glowworm – Selandia Baru

Lihat Penyewaan Airbnb

Cacing pendar unik di Selandia Baru, dan ribuan makhluk bercahaya luar biasa ini hidup di dalam Gua Waitomo Glowworm. Gua-gua ini berusia 30 juta tahun, dan telah menjadi salah satu atraksi paling populer di Pulau Utara. Naik perahu ajaib melewati gua Ruakuri dan Aranui untuk terpesona oleh iluminasi yang menonjolkan stalaktit, stalagmit, dan dekorasi gua yang telah dibuat selama jutaan tahun.

Gua Carlsbad – New Mexico, Amerika Serikat

Kredit: Mathieu Lebreton melalui Flickr

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Carlsbad

Gua Carlsbad – New Mexico, Amerika Serikat

Lihat Penyewaan Airbnb

Di bawah lanskap New Mexico yang terjal, lereng berbatu, ngarai, kaktus, semak belukar, dan pepohonan ada di bawah tanah di dalam Gua Carlsbad. Ada lebih dari 119 gua yang dikenal di dalam Taman Nasional AS ini, yang menurut sejarah geologis, berfungsi sebagai garis pantai untuk laut pedalaman 250 juta tahun yang lalu. Lebih dari 300.000 orang memasuki gua ini setiap tahun dengan mengikuti tur gua yang dipandu sendiri, tur yang dipandu oleh ranger, atau dengan menghadiri program penerbangan kelelawar untuk menyaksikan eksodus malam kelelawar ekor bebas Brasil.

Gua Fingal – Skotlandia

Kredit: dun_deagh melalui Flickr

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Fingals

Gua Fingal – Skotlandia

Lihat Penyewaan Airbnb

Terletak di pulau tak berpenghuni Staffa, Gua Fingal adalah bagian dari Cagar Alam Nasional di Skotlandia. Tempat ini terkenal dengan suara menakutkan yang dihasilkan oleh gema ombak di dalam atapnya yang melengkung, yang mengilhami komposer romantis, Felix Mendelssohn, untuk menulis sebuah pembukaan berjudul “Hebrides, Op. 26.” Sir Walter Scott mengunjungi gua setinggi 227 kaki dan menggambarkannya sebagai, “…salah satu tempat paling luar biasa yang pernah saya lihat. Itu melebihi, dalam pikiranku, setiap deskripsi yang pernah kudengar tentangnya … seluruhnya terdiri dari pilar-pilar basaltik setinggi atap katedral, dan mengalir jauh ke dalam batu, selamanya disapu oleh laut yang dalam dan membengkak, dan diaspal, seperti itu. dengan marmer kemerahan, membingungkan semua deskripsi.”

Tambang Naica – Meksiko

Kredit: wikimedia.org

Tautan Disalin ke Papan Klip

Tambang Naica

Tambang Naica – Meksiko

Lihat Penyewaan Airbnb

Terletak di negara bagian Chihuahua, Meksiko, Tambang Naica adalah tambang timah, seng, dan perak operasional yang terkenal dengan kristal selenitnya. Kristal terbesar yang ditemukan hingga saat ini memiliki panjang 12 meter, diameter empat meter, dan berat 55 ton. Karena gua ini memiliki suhu udara yang sangat panas dan kelembapan yang tinggi, sebagian besar gua masih belum dijelajahi. Ahli geologi baru menemukan kristal tersebut pada tahun 2000 dan karena kondisi gua kristal yang rapuh dan berbahaya, gua ini tidak dibuka untuk wisata umum.

Gua Marmer – Puerto Rio Tranquilo, Chili

Kredit: Bigstock.com

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Marmer

Gua Marmer – Puerto Rio Tranquilo, Chili

Lihat Penyewaan Airbnb

Dibentuk oleh deburan ombak melawan Patagonian Andes selama lebih dari 6000 tahun, Gua Marmer berkembang di Puerto Rio Tranquilo. Danau Azure menciptakan refleksi biru langit elektrik di dalam gua yang mengingatkan pada screen saver buatan komputer yang “terlalu menakjubkan untuk menjadi nyata” yang pernah Anda unduh. Gua Marmer dapat dijelajahi oleh pengunjung dengan perahu, dan sebagian besar wisata perahu menampung enam hingga delapan orang. Dari semua keajaiban alam yang menakjubkan di wilayah Patagonia, gua ini menonjol sebagai tujuan yang harus dilihat.

Gua Avshalom – Perbukitan Yudea, Israel

Kredit: rictulio melalui Flickr

Tautan Disalin ke Papan Klip

Gua Avshalom

Gua Avshalom – Perbukitan Yudea, Israel

Lihat Penyewaan Airbnb

Juga dikenal sebagai Gua Soreq dan Gua Stalaktit, Gua Avshalom terletak di sepanjang lereng barat Pegunungan Yudea dekat Bet Shemesh di Israel. Gua ini secara tidak sengaja ditemukan pada tahun 1968 ketika sebuah ledakan membuka celah untuk mengungkapkan tempat magis di bawahnya. Hal ini dinamai Avshalom Shoham, yang adalah seorang tentara Israel tewas dalam Perang Atrisi, dan beberapa stalaktit telah berusia 300.000 tahun. Sebagai bagian dari Cagar Alam Avshalom, gua ini terbuka untuk pengunjung sepanjang tahun dan menikmati suhu dan tingkat kelembapan yang konsisten.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.